Skip directly to content

Pneumonia memang Parah tapi Bisa Disembuhkan

12/11/20

Satu dari lima kematian balita di Indonesia disebabkan oleh Pneumonia

Jakarta, 12 November 2020 - Masih jelas di ingatan Vika* ketika bayinya, Lala* meraung di ruang IGD. Lala tidak nyaman harus dipasang nebulizer dan infus. Bayi usia 8 bulan itu tidak ingin lama-lama di rumah sakit. Apa daya, Lala harus menghabiskan tiga hari di bangsal rumah sakit untuk mengatasi bronkopneumonia yang dideritanya. “Bunyi nafasnya grek grek gitu. Nafsu makan juga turun drastis. Saya ingin menangis. Saya hanya ingin Lala sembuh dan kembali ke rumah,” ungkap Vika mengenang hari-hari beratnya mendampingi Lala. Vika adalah satu dari jutaan orang tua di dunia yang anaknya mengidap pneumonia. Di Indonesia,  berdasarkan Profil Kesehatan Indonesia 2019 ada lebih dari 400.000 kasus Pneumonia di Indonesia. Jika Lala tidak terselamatkan, akan menambah jumlah korban Pneumonia dimana riset John Hopkins University dan Save the Children menyebutkan, jika pencegahan Pneumonia tidak dilakukan, hingga tahun 2030 akan ada sekitar 11 juta kematian anak. Ini bukan angka yang kecil mengingat Pneumonia sendiri menjadi pembunuh nomor dua untuk balita di Indonesia dan nomor tujuh di dunia.

Dalam rangka Hari Pneumonia Dunia yang jatuh pada tanggal 12 November 2020, Save the Children Indonesia mengajak semua pihak untuk menghentikan penyebaran Pneumonia. Di saat pandemi COVID-19 seperti sekarang, perhatian terkait paru-paru semakin tinggi. Hari ini diselenggarkan Festival Sehat Anak Indonesia yang mengundang banyak pihak agar tidak ada lagi korban seperti “Ibu Vika dan adik Lala” lainnya. Ibu Negara diwakili oleh Ibu Hj. Wury Ma’ruf Amin menyebut soal pentingnya slogan STOP Pneumonia “ASI eksklusif 6 bulan, Tuntaskan imunisasi, Obati anak jika sakit dan Pastikan gizi yang cukup serta hidup sehat.” Di acara yang sama, hadir juga Menteri Kesehatan Terawan Agus Putranto yang menjelaskan “penting bagi kita semua untuk mencegah serta menanggulangi Pneumonia dimana pemerintah mendorong tata kelola pneumonia, meningkatkan akses kesehatan balita, peran serta masyarakat dalam mendeteksi dini penyakit serta perluasan vaksin PCV.” Menteri Terawan juga mendorong masyarakat untuk menggunakan terus Buku Kesehatan Ibu Anak yang sudah ada sejak tahun 1993. Hal ini harus menjadi perhatian kita bersama. Tidak ketinggalan turut menyemarakkan hari Pneumonia Duni ini Menteri Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak, Bintang Puspayoga yang berpesan untuk ayah dan ibu supaya berupaya bersama memastikan pengasuhan berbasis hak anak dan pemenuhan hak anak. “Mari kita jadikan momentum Hari Pneumonia Dunia 2020 untuk memperkuat komitmen dalam memastikan kesehatan anak-anak Indonesia. Untuk menjadi anak yang cerdas dan pintar, mereka juga harus mempunyai kondisi fisik yang kuat. Anak terlindungi, Indonesia Maju.” tutur Menteri Bintang.

CEO Save the Children Indonesia, Selina Patta Sumbung dalam acara tersebut mengatakan, “Setiap 1 menit 2 balita meninggal atau 2500 setiap hari akibat Pneumonia. Pneumonia menyebabkan 15% dari semua angka kematian balita . Pembunuh balita utama di dunia lebih banyak dari AIDS, malaria dan campak sekaligus. Di Indonesia sendiri Pneumonia bersama dengan diare penyebab  utama kematian balita dan anak.” Ia mendorong berbagai pihak termasuk swasta untuk terlibat bersama dalam gerakan STOP Pneumonia ini. Save the Children didukung bersama Kementerian Kesehatan RI, Kementerian Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak, dan didukung oleh Pfizer akan bersama mengatasi Pneumonia pada anak / agar julukan “The Forgotten Killer” bisa dihilangkan.

“Pfizer memiliki komitmen untuk berkontribusi dalam membangun Indonesia yang lebih sehat. Salah satu wujud komitmen ini kami lakukan dengan mendukung upaya-upaya yang dapat membantu meningkatkan kesadaran masyarakat dan keluarga kita terhadap penyakit pneumonia, termasuk melalui imunisasi PCV dan aktivitas edukasi masyarakat lainnya seperti kampanye pencegahan pneumonia STOP Pneumonia yang dilakukan oleh Save The Children,” ujar Public Affairs Director Pfizer Indonesia Bambang Chriswanto.

Di bagian lain acara ini, ada 3 orangtua yang berbagi pengalaman bagaimana menghadapi dan mengatasi anak balitanya saat Pneumonia menyerang. Ibu-ibu Tim Penggerak PKK dari Jawa Timur, Jawa Barat, Nusa Tenggara Barat dan kabupaten Sumba Barat turut hadir menyemangati kader kesehatan dan posyandu untuk bersama-sama mencapai pola hidup bersih dan sehat. Selengkapnya acara Festival Sehat Anak Indonesia bisa dilihat lagi di https://www.youtube.com/watch?v=JmnoHCpMYPM

SELESAI

*) bukan nama sebenarnya
Informasi lebih lanjut silakan kontak:
Ria Ernunsari | Media and Brand Manager Save the Children Indonesia
Email: Ria.Ernunsari@savethechildren.org
Mobile: +62 811 1953 126


 

Tentang Save the Children

Save the Children di Indonesia merupakan identitas merek dari Yayasan Sayangi Tunas Cilik yang terdaftar sesuai dengan Keputusan Kementrian Hukum dan HAM No. AHU.01712.50.10.2014. Save the Children di Indonesia merupakan bagian dari gerakan global Save the Children Internasional yang bekerja memperjuangkan hak-hak anak di lebih dari 120 negara di dunia.

Save the Children percaya setiap anak tidak terkecuali layak menyongsong masa depan. Di Indonesia dan di seluruh dunia, kami memastikan kesehatan  anak anak sejak dini, kesempatan untuk belajar dan perlindungan terhadap bahaya. Kami melakukan apa pun untuk anak-anak - setiap hari dan di saat krisis – untuk mengubah hidup mereka dan masa depan.

Saat ini, Save the Children beroperasi di 12 provinsi, 79 kabupaten, 701 kecamatan dan 918 desa. Adapun wilayah kerjanya mencakup, Banten, Jawa Barat, Jawa Tengah, Yogyakarta, Jawa Timur, Jakarta, Nusa Tengara Timur, Lampung, Sumatera Utara, Sumatera Barat, Sulawesi Selatan dan Sulawesi Tengah. Program kami fokus pada kesejahteraan anak yang mengintegrasikan lintas sektor termasuk pendidikan, kesehatan, perlindungan anak, kemiskinan dan tata kelola hak anak, serta respon situasi bencana.

Tentang Pfizer

Di Pfizer, kami menerapkan ilmu pengetahuan dan sumber daya global kami untuk menciptakan terapi bisa meningkatkan kualitas pasien.

Kami berusaha keras untuk menetapkan standar kualitas, keamanan dan nilai dalam pengembangan dan pembuatan obat-obatan dan vaksin yang inovatif.

Setiap hari karyawan Pfizer berupaya meningkatkan pencegahan, perawatan dan penyembuhan penyakit. Sebagai salah satu perusahaan biofarmasi inovatif terkemuka, kami berkolaborasi dengan penyedia layanan kesehatan, pemerintah, dan komunitas untuk mendukung dan memperluas akses layanan kesehatan yang andal dan terjangkau di seluruh dunia. 

Selama lebih dari 150 tahun, kami bekerja untuk membuat perubahan bagi pasien dan semua pihak yang mengandalkan kami. Kunjungi www.Pfizer.com dan www.pfizer.co.id.