Contact UsInvestorsNews and MediaCareersScienceContact Us
Home NewsPfizer Akan Memasok Indonesia dengan Terapi Antiviral Oral untuk Membantu Memerangi COVID-19

Pfizer Akan Memasok Indonesia dengan Terapi Antiviral Oral untuk Membantu Memerangi COVID-19

INDONESIA, 9 Januari 2023 — PT Pfizer Indonesia mengumumkan akan memasok terapi antiviral oral COVID-19, tablet nirmatrelvir dan tablet ritonavir. Obat yang telah mendapatkan izin penggunaan darurat/ Emergency Use Authorization (EUA) dari Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM), akan tersedia mulai Januari 2023 di sejumlah rumah sakit swasta dan beberapa apotek di wilayah Jabodetabek, Surabaya, Semarang, Yogyakarta, Bandung, Bali, Medan dan Makassar.

Terapi ini menggunakan Nirmatrelvir, protease inhibitor baru yang dikembangkan di laboratorium Pfizer yang dirancang untuk memblokir aktivitas protease inhibitor (Mpro) utama SARS-CoV-2, enzim yang digandakan oleh virus corona.

“Kami merasa terhormat dapat bekerja sama dengan Kementerian Kesehatan Republik Indonesia dan fasilitas kesehatan swasta untuk mencapai tujuan bersama dalam mengatasi krisis kesehatan masyarakat ini,” ujar Nora T. Siagian, Presiden Direktur PT Pfizer Indonesia. “Terapi oral seperti protease inhibitor dapat membantu mengurangi tingkat keparahan atau timbulnya penyakit pada pasien yang tertular COVID-19. Oleh karena itu, pilihan pengobatan oral dapat menjadi alat penting untuk membantu mengatasi dampak global COVID-19 yang sedang berlangsung.”

Nirmatrelvir/Ritonavir berperan penting dalam membantu mengurangi rawat inap terkait COVID-19 dan kematian pada pasien dengan tingkat risiko yang tinggi. Terapi oral ini saat ini diizinkan untuk penggunaan bersyarat atau darurat di lebih dari 70 negara di seluruh dunia.

Komitmen Pfizer terhadap Akses Pengobatan
Pfizer berkomitmen untuk bekerja menuju kesetaraan akses terhadap pengobatan oral COVID-19 kami, Nirmatrelvir/Ritonavir, untuk pasien berisiko tinggi yang membutuhkan, dengan tujuan untuk memberikan pengobatan oral yang aman dan efektif sesegera mungkin dan dengan harga yang terjangkau. Jika diizinkan atau disetujui, selama pandemi, Pfizer akan menawarkan terapi oralnya melalui pendekatan penetapan harga berjenjang berdasarkan tingkat pendapatan setiap negara untuk mempromosikan pemerataan akses di seluruh dunia; negara berpenghasilan tinggi dan menengah ke atas akan membayar lebih dari negara berpenghasilan rendah.

Pfizer telah menyusun strategi komprehensif dalam kemitraan yang erat dengan pemerintah di seluruh dunia, pemimpin kesehatan global internasional, termasuk Access to COVID-19 Tools Accelerator (ACT-A) WHO, dan produsen global untuk mengoptimalkan pasokan dan akses Nirmatrelvir/Ritonavir di seluruh dunia. Ini termasuk:

Perjanjian Pasokan Multilateral: Kesepakatan dengan UNICEF untuk penyediaan hingga 4 juta terapi ke 137 negara berpenghasilan rendah dan menengah dan dengan Global Fund hingga 6 juta terapi untuk pasokan ke 132 negara yang memenuhi syarat hibah Global-Fund, tunduk pada persetujuan atau otorisasi peraturan.

Memperluas Akses terhadap Obat-obatan yang Dilindungi Paten di Negara-Negara Berpenghasilan Rendah: Meluncurkan Kesepakatan untuk Dunia yang Lebih Sehat, inisiatif pertama dari jenis kegiatan ini untuk mewujudkan kesetaraan akses yang berkelanjutan terhadap obat-obatan dan vaksin berkualitas tinggi bagi 1,2 miliar orang yang hidup di negara berpenghasilan rendah. Pfizer telah berkomitmen untuk menyediakan obat dan vaksin yang dilindungi hak patennya yang tersedia di AS atau Uni Eropa, termasuk Nirmatrelvir/Ritonavir, secara nirlaba ke 45 negara berpenghasilan rendah di seluruh dunia dan akan bekerja sama dengan pemerintah dan pemimpin kesehatan dunia untuk mengatasi hambatan yang membatasi akses di luar isupasokan, seperti diagnosis, pendidikan, infrastruktur, penyimpanan, dan lainnya.

Mempercepat Pengujian dan Perawatan: Bergabung dengan COVID Treatment Quick Start Consortium, sebuah inisiatif bersama yang dilaksanakan oleh Duke University, Clinton Health Access Initiative (CHAI), COVID Collaborative, dan Americares dengan dukungan dari Pfizer, Open Society Foundations, dan Conrad Hilton Foundation. Pfizer akan memberikan pengobatan Nirmatrelvir/Ritonavir, serta dukungan keuangan, untuk mendukung upaya Konsorsium mempercepat pengujian COVID-19 dan meningkatkan akses ke pengobatan di bagian dunia yang kekurangan sumber daya. Konsorsium ini telah meluncurkan inisiatif pengujian dan perawatan dalam kemitraan dengan sepuluh negara di Afrika dan Asia Tenggara.

Sumbangan Kemanusiaan: Sebagai bagian dari tanggapan kemanusiaannya, Pfizer menyumbangkan 200 ribu pengobatan Nirmatrelvir/Ritonavir ke Ukraina.

Lisensi Sukarela: Menandatangani perjanjian lisensi sukarela dengan Medicines Patent Pool (MPP) untuk memungkinkan pengembangan dan distribusi pengobatan oral Pfizer versi generik untuk lebih memperluas pasokan dan akses global jangka panjang. MPP telah menandatangani perjanjian sublisensi dengan 38 produsen, yang akan memasok versi generik di 95 negara berpenghasilan rendah dan menengah ke bawah.

***


Tentang Nirmatrelvir/Ritonavir (tablet nirmatrelvir [PF-07321332] dan tablet ritonavir)
Nirmatrelvir/Ritonavir adalah terapi penghambat protease utama (Mpro) SARS-CoV-2 (juga dikenal sebagai penghambat protease SARS-CoV-2 3CL). Tablet ini dikembangkan untuk diberikan secara oral sehingga dapat diresepkan lebih awal setelah infeksi, berpotensi membantu pasien menghindari penyakit kritis (yang dapat menyebabkan rawat inap dan kematian). Nirmatrelvir [PF-07321332], yang berasal dari laboratorium Pfizer, dirancang untuk memblokir aktivitas Mpro, enzim yang digandakan virus corona. Pemberian bersama dengan Ritonavir dosis rendah membantu memperlambat metabolisme, atau kerusakan, dan bagi Nirmatrelvir agar tetap aktif dalam tubuh untuk jangka waktu yang lebih lama pada konsentrasi yang lebih tinggi untuk membantu memerangi virus.

Nirmatrelvir dirancang untuk menghambat replikasi virus pada tahap yang dikenal sebagai proteolisis, yang terjadi sebelum replikasi RNA virus. Dalam studi praklinis, Nirmatrelvir tidak menunjukkan bukti interaksi DNA mutagenik.

Varian saat ini yang dikhawatirkan kebal terhadap pengobatan yang bekerja dengan mengikat protein lonjakan yang ditemukan di permukaan virus SARS-CoV-2.

Nirmatrelvir/Ritonavir, bagaimanapun, bekerja secara intraseluler dengan mengikat Mpro (protease 3CL) yang sangat terkonservasi dari virus SARS-CoV-2 untuk menghambat replikasi virus. Nirmatrelvir telah menunjukkan aktivitas antivirus pada vitro yang konsisten terhadap varian berikut: Alpha, Beta, Delta, Gamma, Lambda, Mu, dan Omicron BA.1, BA.2 dan BA.4.

Nirmatrelvir/Ritonavir umumnya diberikan dengan dosis 300 mg (dua tablet 150 mg) nirmatrelvir dengan satu tablet Ritonavir 100 mg, diberikan dua kali sehari selama lima hari. Satu karton berisi lima kemasan blister Nirmatrelvir; Ritonavir, sebagai tablet Nirmatrelvir yang dikemas bersama dengan tablet ritonavir, memberikan semua dosis yang diperlukan untuk lama pengobatan lima hari penuh.

Tentang Pfizer: Terobosan yang Mengubah Kehidupan Pasien
Di Pfizer, kami menerapkan ilmu pengetahuan dan beragam sumber daya global kami guna menciptakan terapi bagi masyarakat yang dapat memperpanjang dan meningkatkan kualitas hidup mereka secara signifikan. Kami berusaha keras untuk menetapkan standar pada kualitas, keamanan dan nilai dalam penemuan, pengembangan dan pembuatan produk layanan kesehatan, termasuk obat-obatan dan vaksin yang inovatif. Setiap harinya, mitra kerja Pfizer di seluruh dunia bekerja di berbagai negara maju dan berkembang untuk meningkatkan kesehatan, pencegahan, perawatan dan penyembuhan yang mampu melawan berbagai penyakit yang paling ditakuti saat ini. Sejalan dengan tanggung jawab kami sebagai salah satu perusahaan biofarmasi inovatif perintis di dunia, kami berkolaborasi dengan penyedia layanan kesehatan, pemerintah, dan komunitas lokal untuk mendukung dan memperluas akses layanan kesehatan yang terpercaya dan terjangkau di seluruh dunia. Selama lebih dari 170 tahun, kami bekerja untuk membuat perubahan bagi semua yang mempercayai kami. Kami secara rutin memposting informasi yang mungkin penting bagi investor di situs web kami di www.Pfizer.com. Untuk mengetahui informasi tentang Pfizer di Indonesia, silakan kunjungi www.pfizer.co.id serta ikuti kami di Instagram dan YouTube @pfizer_id.

Pemberitahuan Pengungkapan
Informasi yang dimuat dalam rilis ini adalah per 9 Januari 2023. Pfizer tidak berkewajiban memperbarui pernyataan berwawasan ke depan yang terkandung dalam rilis ini sebagai hasil dari informasi baru atau peristiwa atau perkembangan mendatang.

Rilis ini berisi informasi berwawasan ke depan tentang upaya Pfizer untuk memerangi COVID-19 dan Nirmatrelvir/Ritonavir (termasuk penilaian kualitatif dari data yang tersedia, manfaat potensial, harapan untuk uji klinis, kesepakatan untuk memasok hingga enam juta program pengobatan Nirmatrelvir/Ritonavir ke Global Fund dan waktu pasokan di bawahnya, kesepakatan dengan MPP, upaya menuju pasokan dan akses yang adil, termasuk Kesepakatan untuk Dunia yang Lebih Sehat, waktu pembacaan data yang diantisipasi, pengajuan peraturan, persetujuan atau otorisasi peraturan, investasi yang direncanakan dan manufaktur yang diantisipasi, distribusi dan pasokan), yang melibatkan risiko besar dan ketidakpastian yang dapat menyebabkan hasil aktual berbeda secara material dari yang dinyatakan atau tersirat oleh pernyataan tersebut.

Risiko dan ketidakpastian mencakup, antara lain, ketidakpastian yang melekat dalam penelitian dan pengembangan, termasuk kemampuan untuk memenuhi titik akhir klinis yang diantisipasi, tanggal dimulainya dan/atau penyelesaian uji klinis, tanggal pengajuan peraturan, tanggal persetujuan peraturan dan/atau tanggal peluncuran, sebagaimana serta risiko yang terkait dengan data praklinis dan klinis, termasuk kemungkinan data praklinis, klinis, atau keamanan baru yang tidak menguntungkan dan analisis lebih lanjut dari data praklinis, klinis, atau keamanan yang ada; kemampuan untuk menghasilkan hasil klinis atau hasil lain yang sebanding termasuk profil efikasi, keamanan dan tolerabilitas yang diamati hingga saat ini, dalam studi tambahan atau dalam populasi yang lebih besar dan lebih beragam setelah komersialisasi; ketidakpastian mengenai dampak komersial dari hasil uji coba EPIC-SR dan EPIC-PEP; kemampuan Nirmatrelvir/Ritonavir untuk mempertahankan kemanjuran melawan varian virus yang muncul; risiko terjadinya efek samping serius dan tak terduga yang belum pernah dilaporkan sebelumnya dengan penggunaan Nirmatrelvir/Ritonavir; risiko bahwa data uji praklinis dan klinis tunduk pada interpretasi dan penilaian yang berbeda, termasuk selama proses tinjauan sejawat/publikasi, dalam komunitas ilmiah secara umum, dan oleh pihak berwenang; apakah pihak berwenang akan puas dengan rancangan dan hasil dari studi praklinis dan klinis di masa mendatang; apakah dan kapan permohonan atau penyerahan obat apa pun untuk meminta penggunaan darurat atau izin edar bersyarat untuk indikasi potensial Nirmatrelvir/Ritonavir atau produk Pfizer lainnya atau kandidat produk dapat diajukan di yurisdiksi tertentu dan jika diperoleh, apakah atau kapan izin penggunaan darurat tersebut atau lisensi akan kedaluwarsa atau dihentikan; apakah dan kapan pihak berwenang di yurisdiksi mana pun dapat menyetujui aplikasi atau pengajuan apa pun untuk Nirmatrelvir/Ritonavir atau produk atau kandidat produk Pfizer lainnya yang mungkin tertunda atau diajukan, yang akan bergantung pada berbagai faktor, termasuk membuat keputusan apakah produk tersebut manfaat lebih besar daripada risiko yang diketahui dan penentuan kemanjuran produk dan, jika disetujui, apakah akan sukses secara komersial; keputusan oleh pihak berwenang yang berdampak pada pelabelan atau pemasaran, proses produksi, keamanan dan/atau hal-hal lain yang dapat memengaruhi ketersediaan atau potensi komersial Nirmatrelvir/Ritonavir atau salah satu produk atau kandidat produk Pfizer lainnya, termasuk pengembangan produk atau terapi oleh perusahaan lain; risiko terkait ketersediaan bahan baku Nirmatrelvir/Ritonavir; kemampuan atau kapasitas produksi; risiko bahwa kami mungkin tidak dapat mempertahankan atau meningkatkan kapasitas manufaktur secara tepat waktu atau mempertahankan akses ke logistik atau saluran pasokan yang sepadan dengan permintaan global, yang akan berdampak negatif pada kemampuan kami untuk memasok perkiraan jumlah kursus Nirmatrelvir/Ritonavir dalam periode waktu yang diproyeksikan; apakah dan kapan kesepakatan pembelian tambahan akan tercapai; risiko bahwa permintaan untuk produk apa pun dapat berkurang atau tidak ada lagi yang dapat menyebabkan berkurangnya pendapatan atau kelebihan persediaan; ketidakpastian mengenai dampak COVID-19 pada bisnis, operasi, dan hasil keuangan Pfizer; dan perkembangan kompetitif.

Uraian lebih lanjut tentang risiko dan ketidakpastian dapat ditemukan dalam Laporan Tahunan Pfizer pada Formulir 10-K untuk tahun fiskal yang berakhir pada 31 Desember 2021 dan dalam laporan berikutnya pada Formulir 10-Q, termasuk di bagian-bagiannya dengan judul “Faktor Risiko” dan “Informasi Berwawasan Ke Depan dan Faktor-Faktor yang Dapat Mempengaruhi Hasil di Masa Depan”, serta dalam laporan selanjutnya pada Formulir 8-K, yang semuanya diajukan ke Komisi Sekuritas dan Bursa AS dan tersedia di www.sec.gov dan www.pfizer.com.

Pfizer Media Contacts:
Jetsadanee Iamsupatsawat
+66 (0) 92 2595536
jetsadanee.iamsupatsawat@pfizer.com  

Roma Nair
+91 99870 08170
roma.nair@pfizer.com

News and MediaCareer Privacy StatementTerms of Use Contact Us
Copyright © 2021 PT Pfizer Indonesia. All rights reserved.
PP-UNP-IDN-0134-OCT-2022